Jujur aja, dari dulu saya termasuk orang yang paling males kalo diajak berdebat (dalam hal apapun itu). Karena ketika berdebat sama seseorang, sebenernya yang kita lakukan itu bukan bertukar pandangan untuk saling menghargai pemikiran masing-masing. Tapi lebih ke "pemaksaan kehendak secara gak langsung dengan berbagai dalih pembenaran" agar orang lain akhirnya sepaham dengan pemikiran kita yang belum tentu bener. Itu kenapa saya paling males untuk debat sama siapapun :)


Beneran, kasarnya "lu mau ajak gue debat sampe mulut berbusa pun kalo pandangan gue udah gitu ya ampe kelar bakalan tetep gitu". Dan kalo akhirnya saya lebih milih untuk diem atau cuma manggut-manggut senyum sampe ceramah/khotbah lawan bicara saya kelar, itu berarti saya udah bener-bener males ngeladenin obrolan orang yang saya anggap nggak bisa nerima perbedaan pendapat karena cuma dirinya dan pendapatnya aja yang dianggapnya bener, bahkan ketika pendapat orang lain bener pun dia mungkin bakalan ketawa sambil bilang ke orang itu kalo pendapatnya sama sekali nggak nyambung dan udah diluar konteks haha... i know it, karena saya pernah belajar psikologi.

Sometimes, ketika udah nggak ada kata-kata baik yang bisa keluar dari mulut ini, saya lebih milih untuk diam dari pada kata-kata saya malah nyakitin hati dan perasaan orang lain.

Sayangnya di era "freedom of speech" kaya sekarang ini justru makin banyak orang yang mahir berdebat, mahir nyari referensi yang paling cocok untuk pembenaran pendapatnya, dan mahir membelah diri kaya makhluk bersel satu, hingga bisa berada di dua alam berbeda dalam satu waktu yang bersamaan haha...

Dan saya lumayan sering nemuin type orang kaya gitu akhir-akhir ini, diajak ngomong ho.. oh... he..eh iya nggeh, tapi mata, tangan dan pikiran-nya asik like, share, love, dan komen sepanjang waktu... ya... it's ok, mungkin memang era yang memaksa keadaan kita berubah #asek. Atau mungkin memang saya yang terlalu kudet sama teknologi sekalipun dulu kuliah di Fakultas Teknologi dan Informasi? I don't know hihi... intinya saya udah cukup bahagia nggak terlalu deket sama Teknologi.

Really, orang-orang yang kerjaanya di bidang teknologi kaya saya justru kadang udah terlalu jenuh untuk nyentuh hal-hal yang berbau teknologi diluar rutinitas kerjaan...

Makanya tiap kali buka socmed, ketimbang ngurang-ngurangin essensi bahagia, beberapa post yang males saya baca atau beberapa akun yang postnya bener-bener bosen untuk saya liat karena itu lagi itu lagi, lebih suka saya hide atau saya unfollow updatenya.

Bahagia itu pilihan kan? :)